Default

Perilaku dan Pendidikan Mentorship

Mentorship adalah kegiatan yang dipelajari, dan mengembangkan hubungan mentoring yang efektif tergantung pada mentor dan mentee yang terlibat dalam perilaku tertentu. Bab ini membahas pengetahuan terkini tentang perilaku mentor dan mentee yang memiliki beberapa bukti efektivitas. Ini juga membahas pentingnya pendidikan mentor dan mentee sebagai sarana menanamkan perilaku mentor dan mentee yang efektif.

PERILAKU MENTORI EFEKTIF

Seperti dibahas sebelumnya, hubungan pendampingan terjadi dalam banyak bentuk. Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa terlepas dari konfigurasi bimbingan, hubungan bimbingan yang efektif dicirikan oleh kepercayaan, daya tanggap, dan dukungan karier dan psikososial.

Satu set perilaku mentor yang diinginkan diuraikan dalam kurikulum Memasuki Mentoring. Meskipun kurikulum ini berfokus terutama pada bimbingan di lingkungan pelatihan penelitian, tujuan yang dinyatakan – untuk membantu mentor di semua tahap dalam mengembangkan dan memperbaiki kemampuan bimbingan mereka – berfungsi sebagai dasar untuk membimbing hubungan yang lebih luas.1 Komite tidak dapat menemukan investigasi sistematis dari bagaimana mentoring tertentu.

Teori dan Perilaku Mentorship dan Pendidikan

Konsep dari dan selaras dengan enam teori yang disajikan dalam pembahasan ini — model integrasi tripartit pengaruh sosial, teori modal sosial, teori jaringan sosial, teori sistem ekologi, teori pertukaran sosial, dan teori karier kognitif sosial — terbukti dalam indikator efektivitas perilaku bimbingan yang dijelaskan dalam bab ini. Misalnya, premis inti dari teori pertukaran sosial sangat berguna dalam membingkai bimbingan dalam hal interaksi antarpribadi yang memiliki biaya dan manfaat serta berbagai tingkat nilai bagi para mentor dan yang didampingi.

Selanjutnya, unsur-unsur dari enam teori menginformasikan perilaku yang ditargetkan dalam pendidikan bimbingan yang dikenal dari penelitian informasi teoritis untuk berkontribusi pada kegigihan siswa dalam STEMM.

Perilaku Mentor yang Efektif Diadaptasi dari Memasuki Mentor

Memasuki Mentoring menjelaskan beberapa kompetensi atau perilaku mentor berikut:

1. Menyelaraskan harapan: Mentor membuat ekspektasi eksplisit dan menciptakan ruang aman bagi mentees untuk membuat ekspektasi mereka eksplisit. Bersama-sama mereka terlibat dalam negosiasi untuk memastikan bahwa harapan semua pihak dapat dipenuhi.

2. Menilai pemahaman: Mentor bekerja dengan mentees untuk memahami apa yang diketahui dan mampu dari mentees dan mempertimbangkan apa yang dapat dilakukan oleh mentees untuk mengembangkan lebih lanjut dan mencapai kesuksesan.

3. Berkomunikasi secara efektif: Para mentor terlibat dalam mendengarkan aktif dengan para mentees, memberikan umpan balik yang tepat waktu dan konstruktif, mengenali bahwa gaya komunikasi berbeda, dan bekerja dengan para mentee untuk mengakomodasi gaya komunikasi pribadi mereka.

4. Alamat keadilan dan inklusi: Mentor merenungkan dan memperhitungkan bias dan asumsi mereka dapat membawa ke hubungan pendampingan dan mengakui dan menjelaskan bagaimana latar belakang mereka mungkin berbeda dari latar belakang mentees mereka.

5. Membina kemandirian: Para mentor bekerja untuk memotivasi para mentees, membangun kepercayaan diri mereka, merangsang kreativitas mereka, mengakui kontribusi mereka, dan menavigasi jalan mereka menuju kemerdekaan.

6. Promosikan pengembangan profesional: Mentor membantu mentees untuk menetapkan tujuan karir, mengembangkan dan memperbaiki rencana yang terkait dengan tujuan karir, mengembangkan jaringan profesional, dan mengakses sumber daya yang akan membantu dalam pengembangan profesional mereka. Mentor juga mengakui pengaruh yang mereka miliki sebagai model peran profesional.

perilaku yang dimasukkan dalam Entering Mentoring berkaitan dengan persepsi mentee tentang dukungan psikososial dan karier atau hasil mentee tertentu. Dalam situasi yang ideal, terlepas dari konfigurasi hubungan mentoring, mentor dan mentees akan bekerja bersama untuk mendefinisikan pengetahuan, keterampilan, kemampuan, dan Kurikulum Entering Mentoring telah diadaptasi agar sesuai dengan berbagai disiplin ilmu dan tahap karir mentee.

hasil yang diharapkan setiap orang pada awal hubungan (Arthur et al., 2003) . Percakapan ini melibatkan mentor dan mentees yang terlibat dalam penilaian diri dan refleksi diri. Dengan kata lain, diskusi penting sangat penting untuk keberhasilan inisiasi bimbingan.

Hubungan mentoring yang dipersonalisasi — yang responsif terhadap kebutuhan, tujuan, minat, dan prioritas baik mentor maupun yang didampingi — kemungkinan lebih efektif daripada yang tidak dipersonalisasi. Seringkali, inilah yang membedakan hubungan mentoring dari suatu hubungan transaksional atau menasihati (Baker dan Griffin, 2010; Kirchmeyer, 2005; Montgomery, 2017; Montgomery et al., 2014; Ramirez, 2012).

Hubungan transaksional yang sukses ditentukan oleh ukuran keberhasilan yang ditentukan secara kelembagaan, seperti penyelesaian suatu program atau gelar, dan sering ada istilah yang tetap untuk transaksi. Jenis interaksi transaksional ini mungkin tidak harus memiliki elemen interpersonal yang dapat mengubah interaksi penting tersebut menjadi hubungan mentoring.